MENU

Minggu, 02 Juni 2019

Inilah Momen Ramadhan Terbaik



Inilah Momen Ramadhan Terbaik - Ramadhan yakni bulan yang sangat mulia, bulan yang menjadi bukti cinta seorang hamba kepada Rabbnya. Di bulan Ramadhan banyak manusia berlomba-lomba membagikan kebaikan, banyak yang senantiasa ingin memberikan lebih dan lebih lagi yang dipunya.


rindu ramadhan momen ramadhan caption rindu ramadhan kata kata rindu ramadhan yang dirindukan saat ramadhan ramadhan 2019 rindu ramadhan 2019 suasana ramadhan


Nah, adakah momen ramadhan yang paling berkesan buat kalian? Yang biasanya nih nggak ada di bulan-bulan lainnya. Bulan Ramadhan menjadikan semaunya lebih membahagiakan. Kalau versi saya moment ramadhan terbaik itu:

Yang jauh kembali dekat

Berkumpul saat masih sekolah sudah biasa, tapi ketika sudah tumbuh dewasa dan sibuk berkerja bahkan berkeluarga momen berkumpul jadi sangat langka. Biasanya Raamadhan membuat semuanya berkebalikan. Yang jauh menjadi mendekat, karena bulan ramadhan seperti bulan yang menyatukan keluarga. Seperti mudik misalnya, keluarga yang jauh pasti akan pulang ke kampung halaman. Di bulan-bulan biasanya yang tidak pernah, bulan Ramadhan menjadi bulan persiapan untuk mudik ke tanah kelahiran.

Sahur keliling

Biasanya anak-anak kecil dan muda-mudi nih yang sering melakukannya. Jaman saya kecil pernah ikut-ikutan, ngebangunin orang sahur. Meski gaduh dan berisik nggak ada rumah yang marah-marah, justru mereka terbantu dengan sahur pawai keliling ini. Sementara hari biasa selain ramadhan, pastilah kena timpuk kepala hahaha ...

Orang jualan takjil dimana-mana

Bulan ramadhan memang bulan yang berkah banget, penjual makanan yang biasanya nggak ada jadi nongol penuh dengan jajanan yang enak untuk dinikmati. Misalnya mau nyari bubur mutiara atau candil aja susah, bulan ramadhan eh semua makanan itu muncul ke permukaan. Pengen dibeli semuanya.

Bisingnya suara petasan yang membahagiakan

Di tempatku setiap momen puasa dan lebaran pasti ada yang membunyikan petasan. Menyulutnya beramai-ramai bahkan ada yang membuatnya sendiri. Meski petasan sekarang dibatasi, tapi ada aja yang mendapatkannya. Meski saya nggak suka bunyi berisik, entah bunyi petasan selalu membuat khas.

            Semoga tidak hanya berjumpa di ramadhan tahun ini saja, semoga tahun depan dan depannya lagi kita masih bisa menjumpai Ramadhan kareem yang disayangi oleh umat muslim di dunia. Bersama dengan orang yang disayangi tentunya, aamiin.

7 komentar :

  1. Eh di tempatku sahur keliling baru 10 hari terakhir aku dengar. Entah napa sebelumnya nggak dengar. Kayaknya mereka nggak lewat depan rumah, hehee

    BalasHapus
  2. Ramadan selalu punya makna tersendiri juga di hatiku kak. Walau aku kristen, tapi mamaku islam. Dan momen bulan puasa ini bener-bener buat toleransi membumbung tinggi di rumah kami. Sehat terus ya kak agar terus bisa bertemu ramadan di waktu depan. Mohon maaf lahir dan batin :)

    BalasHapus
  3. Amin. Semoga kita masih diberi waktu dan kesempatan untuk bertemu dengan bulan penuh berkah Ramadhan selanjutnya ya
    Momen baik saat bulan Ramadhan semoga senantiasa kita jumpai di sebelas bulan lainnya.

    BalasHapus
  4. aamiin. Semoga kita dipertemukan kembali dengan Ramadhan tahun depan ya. Sehat selalu dan mohon maaf lahir batin ya, Mbak. Satu hal yang saya suka rindu dengan Ramadhan, kebersamaan saat sahur dan berbuka, serta riuhnya sahur keliling di komplek tempat tinggal.

    BalasHapus
  5. Mohon maaf lahir dan batin ya, mbak :)
    semoga bisa bertemu lagi di bulan Ramadhan tahun depan :)
    Sehat selalu ya, mbak :)

    BalasHapus
  6. Sayangnya aku kurang setuju nih sama petasan, soalnya buat kami yang tiap malam bangun-tidur-bangun-tidur bikin karena anak masih bayi cukup mengganggu, anak jadi gampang kebangun terhentak-hentak, dan mamanya makin jadi zombie huhuhu.

    Selamat Lebaran, mohon maaf lahir dan batin, Mbak :)

    BalasHapus
  7. Waah bener banget tu Mbak, pawai sahur keliling itu memang membantu banget agar kita gak telat sahur :p
    Yang petasan itu saya bikin gemess, apalagi klo bocah tidur trus meleduk derrr, duuhhh pengen nyubitin orang yg ledakin itu rasanya, heheheh.

    BalasHapus